Opini

Beginilah Uraian Peristiwa Isra Mi’raj dan Hikmah Terjadinya

DR.KH.Syamsul Bahri Abd Hamid Lc ,MA (Sekertaris Komisi Fatwa MUI Sulsel).

Makassar, muisulsel.or.id – Peristiwa Isra dan Mi’raj adalah Peristiwa mu’jizat, butuh iman untuk membenarkan dan mempercayai kejadiannya. Bagi orang mukmin dan mukminat mempercayai Isra dan Mi’raj tidak ada masalah karena keimanannya kepada Allah pencipta alam semesta itu mampu memperjalankan Nabi Muhammad Saw dengan sekejab mata sekalipun, walau itu dalam tempo ukuran manusia sangat singkat dan cepat, semua itu sangatlah mudah terjadi di sisi Allah Swt, kejadian Isra dan Mi’raj tertera di dalam Al-Qur’an Surat Al-Isra ayat 1:

سُبْحٰنَ الَّذِيْٓ اَسْرٰى بِعَبْدِهٖ لَيْلًا مِّنَ الْمَسْجِدِ الْحَرَامِ اِلَى الْمَسْجِدِ الْاَقْصَا الَّذِيْ بٰرَكْنَا حَوْلَهٗ لِنُرِيَهٗ مِنْ اٰيٰتِنَاۗ اِنَّهٗ هُوَ السَّمِيْعُ الْبَصِيْرُ

Mahasuci (Allah), yang telah memperjalankan hamba-Nya (Muhammad) pada malam hari dari Masjidilharam ke Masjidil Aqsa yang telah Kami berkahi sekelilingnya agar Kami perlihatkan kepadanya sebagian tanda-tanda (kebesaran) Kami. Sesungguhnya Dia Maha Mendengar, Maha Melihat.

Dalam hadis Nabi Muhammad Saw diungkap sebagai berikut :

قال أنس بن مالك رضي الله عنه أن رسول الله صلى الله عليه وسلم قال: (أتيت بالبراق وهو دابة أبيض طويل فوق الحمار ودون البغل يضع حافره عند منتهى طرفه قال فركبته حتى أتيت بيت المقدس فربطته بالحلقة التي يربط بها الأنبياء ثم دخلت المسجد فصليت فيه ركعتين ثم خرجت فجاءني جبرئيل بإناء من خمر وإناء من لبن فاخترت اللبن فقال جبرئيل: اخترت الفطرة

Dari [Anas bin Malik] bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Aku telah didatangi Buraq. Yaitu seekor binatang yang berwarna putih, lebih besar dari keledai tetapi lebih kecil dari bighal. Ia merendahkan tubuhnya sehingga perut buraq tersebut mencapai ujungnya.” Beliau bersabda lagi: “Maka aku segera menungganginya sehingga sampai ke Baitul Maqdis.” Beliau bersabda lagi: “Kemudian aku mengikatnya pada tiang masjid sebagaimana yang biasa dilakukan oleh para Nabi. Sejurus kemudian aku masuk ke dalam masjid dan mendirikan shalat sebanyak dua rakaat. Setelah selesai aku terus keluar, tiba-tiba aku didatangi oleh Jibril dengan membawa semangkuk arak dan semangkuk susu. Dan aku pun memilih susu. Lalu Jibril berkata, ‘Kamu telah memilih fitrah’.

Dalil ini adalah bukti perjalanan menelusuri keajaiban Allah di bumi dengan menyebut tempat tempat keberkahan benilai keduniaan dan bernilai spiritual keagamaan itulah negeri negeri yang diberkahi , yaitu negeri berada di sekitar masjidil haram yang meliputi negeri subur dan kaya kelayaan alam, negeri Syam, Yaman dan wilayah Timur tengah.

Adapun perjalanan kedua Nabi Muhammad Saw adalah perjalanan menembus langit bertingkat, uraiannya disebut saw dalam hadis :

ثم عرج بنا إلى السماء فاستفتح جبريل فقيل من أنت، قال: جبريل قيل ومن معك قال: محمد، قيل وقد بعث إليه قال: قد بعث إليه، ففتح لنا فإذا أنا بآدم صلى الله عليه وسلم فرحب بي ودعا لي بخير. ثم عرج بنا إلى السماء الثانية فاستفتح جبرئيل، فقيل من أنت؟ قال: جبرئيل: قيل ومن معك قال محمد قيل وقد بعث إليه؟ قال: قد بعث إليه ففتح لنا فإذا أنا بابني الخالة عيسى ابن مريم ويحيى بن زكريا صلى الله عليهما فرحبا بي ودعوا لي بخير.
ثم عرج بنا إلى السماء الثالثة فذكر مثل الأول ففتح لنا فإذا أنا بيوسف صلى الله عليه وسلم وإذا هو قد أعطي شطر الحسن فرحب بي ودعا لي بخير. ثم عرج بنا إلى السماء ا�
ثم عرج بنا إلى السماء الرابعة وذكر مثله فإذا أنا بإدريس فرحب بي ودعا لي بخير قال الله تعالى (ورفعناه مكانا عليا). ثم عرج بنا إلى السماء الخامسة فذكر مثله فإذا أنا بهارون فرحب بي ودعا لي بخير. ثم عرج بنا إلى السماء السادسة فذكر مثله فإذا أنا بموسى فرحب بي ودعا لي بخير.
ثم عرج بنا إلى السماء السابعة فذكر مثله فإذا أنا بإبراهيم مسندا ظهره إلى البيت المعمور وإذا هو يدخله كل يوم سبعون ألف ملك لا يعودون إليه

Kemudian Jibril membawaku naik ke langit yang terdekat, lalu Jibril mengetuk pintunya, dan dikatakan kepadanya, “Siapakah kamu?” Jibril menjawab, “Jibril.” Dikatakan lagi, “Siapakah orang yang bersamamu?” Jibril menjawab “Muhammad.” Dikatakan lagi, “Apakah ia telah diutus untuk menghadap kepada-Nya?” Jibril menjawab, “Dia telah diutus untuk menghadap kepada-Nya.” Maka dibukakanlah bagi kami (pintu langit terdekat), tiba-tiba aku bersua dengan Adam, dan Adam menyambut kedatanganku serta berdoa kebaikan untukku. Setelah itu Jibril membawaku naik ke langit yang kedua, ia mengetuk pintunya. Maka dikatakan kepadanya, “Siapakah kamu?” Jibril menja­wab, “Saya Jibril.” Dikatakan kepadanya, “Siapakah yang bersamamu itu?” Jibril menjawab, “Muhammad.” Dikatakan lagi “Apakah dia telah diutus untuk menghadap kepada-Nya?” Jibril menjawab, “Dia telah di­utus untuk menghadap kepada-Nya.” Maka dibukalah pintu langit yang kedua bagi kami, tiba-tiba saya bersua dengan dua orang nabi anak bibiku yaitu Yahya dan Isa, maka keduanya menyambut kedatanganku dan mendoakan kebaikan buatku.

Kemudian Jibril membawaku naik ke langit yang ketiga, lalu Jibril mengetuknya maka dikatakan kepadanya, “Siapakah kamu?” Jibril men­jawab, “Saya Jibril.” Dikatakan kepadanya, “Siapakah orang yang ber­samamu?” Jibril menjawab, “Muhammad.” Dikatakan lagi, “Apakah dia telah diutus untuk menghadap kepada-Nya?” Jibril menjawab, “Dia telah diutus untuk menghadap kepada-Nya.” Maka dibukalah pintu langit yang ketiga untuk kami, tiba-tiba saya bersua dengan Yusuf a.s., dan ternyata dia telah dianugerahi separo dari ketampanan. Yusuf a.s. menyambut kedatanganku dan mendoakan kebaikan buatku. Jibril membawaku lagi naik ke langit yang keempat, dan ia mengetuk pintunya. Maka dikatakan, “Siapakah kamu?” Jibril menjawab, “Saya Jibril.” Dikatakan lagi, “Siapakah orang yang bersamamu?” Jibril menja­wab, “Muhammad.” Dikatakan lagi, “Apakah dia telah diutus untuk menghadap kepada-Nya?” Jibril menjawab, “Dia telah diutus untuk menghadap kepada-Nya.” Maka dibukakanlah pintu langit yang keempat bagi kami. Tiba-tiba saya bersua dengan Nabi Idris. Lalu Nabi Idris menyambut kedatanganku dan mendoakan kebaikan buatku. Kemudian Allah Swt. berfirman: Dan Kami telah mengangkatnya ke martabat yang tinggi. (Maryam: 57) Kemudian Jibril membawaku naik ke langit yang kelima. Jibril mengetuk pintunya, lalu dikatakan, “Siapakah kamu?” Jibril menjawab, “Saya Jibril.” Dikatakan, “Dan siapakah orang yang bersamamu itu?” Jibril menjawab, “Muhammad.” Dikatakan lagi, “Apakah dia telah diutus untuk mengha­dap kepada-Nya?” Jibril menjawab, “Dia telah diutus untuk menghadap kepada-Nya.” Maka dibukakanlah pintu langit yang kelima bagi kami, tiba-tiba saya bersua dengan Harun a.s. Harun menyambut kedatanganku, lalu mendoakan kebaikan buatku. Jibril membawaku naik ke langit yang keenam. Ia mengetuk pintunya, lalu dikatakan kepadanya, “Siapakah kamu?” Jibril menjawab, “Saya Jibril.” Dikatakan, “Dan siapakah orang yang bersamamu itu?” Jibril menjawab, “Muhammad.” Dikatakan pula, “Apakah dia telah diutus un­tuk menghadap kepada-Nya?” Jibril menjawab, “Dia telah diutus untuk menghadap kepada-Nya.” Maka dibukakanlah pintu langit yang keenam bagi kami, tiba-tiba saya bersua dengan Musa a.s. Lalu Musa menyambut kedatanganku dan mendoakan kebaikan buatku. Kemudian Jibril membawaku naik ke langit yang ketujuh, dan Jibril mengetuk pintunya, maka dikatakan, “Siapakah kamu?” Jibril menjawab, “Saya Jibril.” Dikatakan, “Siapakah orang yang bersamamu?” Jibril men­jawab, “Muhammad.” Dikatakan lagi, “Apakah dia telah diutus untuk menghadap kepada-Nya?” Jibril menjawab, “Dia telah diutus untuk menghadap kepada-Nya.” Maka dibukakanlah pintu langit yang ketujuh bagi kami. Tiba-tiba saya bersua dengan Nabi Ibrahim a.s. yang ternyata sedang bersandar di Baitul Ma’mur. Dan tiba-tiba saya melihat Baitul Ma’mur dimasuki setiap harinya oleh tujuh puluh ribu malaikat, lalu mereka tidak kembali lagi kepadanya.

Perjalanan di langit ini sungguh menggemparkan penduduk langit karena sebelumnya mereka penduduk langit yang terdiri roh roh para nabi, penduduk langit lainnya seperti nabi Isa as, juga para malaikat hanya mengetahui dan mendengar keberadaan nabi Muhammad Saw sebagai khatamun Nabiyyin, dengan serta merta mereka didatangi dan ditemui Oleh Nabi secara fisik dan roh, yang ia rasulullah berkeliling melihat dan menyaksikan sebagian kebesaran Allah di langit bertingkat. Saat langit berdialoq dengan bumi, langit berkata kami dihuni malaikat yang mulia dan selalu beribadah kepada Allah Swt, saat Nabi Muhammad Saw lahir dan diutus sebagai Rasul Penutup; bumi berteriak ke langit hai langit; Kami memiliki cahaya dan kemuliaan Muhammad Saw sebagai rahmatan lil alamin, para malaikat sangat gembira dengan berita itu, disaat Mi’raj inilah malaikat menyambut Rasulullah saw dengan penuh penghormatan dan pemuliaan.

Perjalanan Ketiga Rasul Adalah melintasi alam malaikat dan melewatinya menuju Sidratul muntaha dan lebih dari itu, beliau Muhammad Saw menerima langsung perintah shalat, tanpa ditemani oleh Jibril dan Buroq, itulah perjalanan yang tak terbatasi ilmu dan ruang yang dikenal manusia

ثم ذهب بي إلى السدرة المنتهى، وإذا ورقها كآذان الفيلة، وإذا ثمرها كالقلال “، قال: “فلما غشيها من أمر الله ما غشي تغيرت، فما أحد من خلق الله يستطيع أن ينعتها من حسنها، فأوحى الله إلي ما أوحى، ففرض علي خمسين صلاة في كل يوم وليلة..) [صحيح مسلم: 259].

Kemudian aku dibawa ke Sidratul Muntaha. Daun-daunnya besar seperti telinga gajah dan ternyata buahnya sebesar tempayan.” Beliau bersabda: “Ketika beliau menaikinya dengan perintah Allah, maka sidrah muntaha berubah. Tidak seorang pun dari makhluk Allah yang mampu menggambarkan keindahannya karena indahnya. Lalu Allah memberikan wahyu kepada beliau dengan mewajibkan shalat lima puluh waktu sehari semalam.

Kejadian kejadian fisikal yang dilihat langsung oleh nabi dengan pandangan terbuka tirai tirainya sesuai ukuran alam melebihi alam malaikat di Sidratul Muntaha, itu telah tertera beritanya di dalam Surat Al-Najm ayat 11-17:
11). مَا كَذَبَ الْفُؤَادُ مَا رَأَىٰ
Hatinya tidak mendustakan apa yang telah dilihatnya.
(12). أَفَتُمَارُونَهُ عَلَىٰ مَا يَرَىٰ
Maka apakah kamu (musyrikin Mekah) hendak membantahnya tentang apa yang telah dilihatnya?
(13). وَلَقَدْ رَآهُ نَزْلَةً أُخْرَىٰ
Dan sesungguhnya Muhammad telah melihat Jibril itu (dalam rupanya yang asli) pada waktu yang lain,
(14). عِنْدَ سِدْرَةِ الْمُنْتَهَىٰ
(yaitu) di Sidratil Muntaha.
(15). عِنْدَهَا جَنَّةُ الْمَأْوَىٰ
Di dekatnya ada surga tempat tinggal,
(16). إِذْ يَغْشَى السِّدْرَةَ مَا يَغْشَىٰ
(Muhammad melihat Jibril) ketika Sidratil Muntaha diliputi oleh sesuatu yang meliputinya.
(17). مَا زَاغَ الْبَصَرُ وَمَا طَغَىٰ
Penglihatannya (Muhammad) tidak berpaling dari yang dilihatnya itu dan tidak (pula) melampauinya.
(18). لَقَدْ رَأَىٰ مِنْ آيَاتِ رَبِّهِ الْكُبْرَىٰ
Sesungguhnya dia telah melihat sebahagian tanda-tanda (kekuasaan) Tuhannya yang paling besar.

Penglihatan rasul di alam yang lebih ringgi dari alam malaikat, indra nabi telah bertransformasi, tidak lagi dioerlihatkan Allah Swt tetapi sudah melihat sendiri karena tatanan dunia fana tidak berlaku lagi pada nabi, yang berlaku adalah tatanan pemuliaan sehingga rasul dengan sendirinya menyaksikan banyak hal ajaib termasuk tubuh asli Jibril as.

فَنَزَلْتُ إِلَى مُوسَى صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَقَالَ مَا فَرَضَ رَبُّكَ عَلَى أُمَّتِكَ قُلْتُ خَمْسِينَ صَلَاةً قَالَ ارْجِعْ إِلَى رَبِّكَ فَاسْأَلْهُ التَّخْفِيفَ فَإِنَّ أُمَّتَكَ لَا يُطِيقُونَ ذَلِكَ فَإِنِّي قَدْ بَلَوْتُ بَنِي إِسْرَائِيلَ وَخَبَرْتُهُمْ قَالَ فَرَجَعْتُ إِلَى رَبِّي فَقُلْتُ يَا رَبِّ خَفِّفْ عَلَى أُمَّتِي فَحَطَّ عَنِّي خَمْسًا فَرَجَعْتُ إِلَى مُوسَى فَقُلْتُ حَطَّ عَنِّي خَمْسًا قَالَ إِنَّ أُمَّتَكَ لَا يُطِيقُونَ ذَلِكَ فَارْجِعْ إِلَى رَبِّكَ فَاسْأَلْهُ التَّخْفِيفَ قَالَ فَلَمْ أَزَلْ أَرْجِعُ بَيْنَ رَبِّي تَبَارَكَ وَتَعَالَى وَبَيْنَ مُوسَى عَلَيْهِ السَّلَام حَتَّى قَالَ يَا مُحَمَّدُ إِنَّهُنَّ خَمْسُ صَلَوَاتٍ كُلَّ يَوْمٍ وَلَيْلَةٍ لِكُلِّ صَلَاةٍ عَشْرٌ فَذَلِكَ خَمْسُونَ صَلَاةً وَمَنْ هَمَّ بِحَسَنَةٍ فَلَمْ يَعْمَلْهَا كُتِبَتْ لَهُ حَسَنَةً فَإِنْ عَمِلَهَا كُتِبَتْ لَهُ عَشْرًا وَمَنْ هَمَّ بِسَيِّئَةٍ فَلَمْ يَعْمَلْهَا لَمْ تُكْتَبْ شَيْئًا فَإِنْ عَمِلَهَا كُتِبَتْ سَيِّئَةً وَاحِدَةً قَالَ فَنَزَلْتُ حَتَّى انْتَهَيْتُ إِلَى مُوسَى صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَأَخْبَرْتُهُ فَقَالَ ارْجِعْ إِلَى رَبِّكَ فَاسْأَلْهُ التَّخْفِيفَ فَقَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَقُلْتُ قَدْ رَجَعْتُ إِلَى رَبِّي حَتَّى اسْتَحْيَيْتُ مِنْهُ

Lalu aku turun dan bertemu Nabi Musa Alaihissalam, dia bertanya, ‘Apakah yang telah difardukan oleh Tuhanmu kepada umatmu? ‘ Beliau bersabda: “Shalat lima puluh waktu’. Nabi Musa berkata, ‘Kembalilah kepada Tuhanmu, mintalah keringanan karena umatmu tidak akan mampu melaksanakannya. Aku pernah mencoba Bani Israel dan menguji mereka’. Beliau bersabda: “Aku kembali kepada Tuhan seraya berkata, ‘Wahai Tuhanku, berilah keringanan kepada umatku’. Lalu Allah subhanahu wata’ala. mengurangkan lima waktu shalat dari beliau’. Lalu aku kembali kepada Nabi Musa dan berkata, ‘Allah telah mengurangkan lima waktu shalat dariku’. Nabi Musa berkata, ‘Umatmu tidak akan mampu melaksanakannya. Kembalilah kepada Tuhanmu, mintalah keringanan lagi’. Beliau bersabda: “Aku masih saja bolak-balik antara Tuhanku dan Nabi Musa, sehingga Allah berfirman: ‘Wahai Muhammad! Sesungguhnya aku fardukan lima waktu sehari semalam. Setiap shalat fardu dilipatgandakan dengan sepuluh kali lipat. Maka itulah lima puluh shalat fardu. Begitu juga barangsiapa yang berniat, untuk melakukan kebaikan tetapi tidak melakukanya, niscaya akan dicatat baginya satu kebaikan. Jika dia melaksanakannya, maka dicatat sepuluh kebaikan baginya. Sebaliknya barangsiapa yang berniat ingin melakukan kejahatan, tetapi tidak melakukannya, niscaya tidak dicatat baginya sesuatu pun. Lalu jika dia mengerjakannya, maka dicatat sebagai satu kejahatan baginya’. Aku turun hingga sampai kepada Nabi Musa, lalu aku memberitahu kepadanya. Dia masih saja berkata, ‘Kembalilah kepada Tuhanmu, mintalah keringanan’. Aku menjawab, ‘Aku terlalu banyak berulang-ulang kembali kepada Tuhanku, sehingga menyebabkanku malu kepada-Nya’.” [Muslim].

Setelah perjalanan mi’raj maka Jibrilpun mengajarkan shalat lima waktu kepada nabi Muhammad Saw satu demi satu.

Berikut Hikmah Isra dan Mi’raj
1. Allah Swt Memiliki anugerah kepada para rasul dengan memberikan mukjizat, Isra dan Mi’raj adalah mu’jizat besar kepada rasul yang terjadi karena Iradah dan Qudrat Allah Swt.

2 . Allah Swt memantapkan hati nabi dan orang- orang mukmin bahwa keletihan dalam perjuangan membela kebenaran adalah tetap diperhatikan Allah Swt Yang Maha Mendengar dan Maha Melihat urusan membela kebenaran, dan secara pasti Allah ikutkan kemudahan setelah kesusahan, dan Allah siapkan jalan keluar atas segala kesulitan

3. Seluruh nabi yang datang sebelum nabi Muhammad Saw, adalah satu ajaran yaitu ketauhidan, keadilan, kebersamaan, persaudaraan dan kesatuan metode menundukkan diri kepada Allah, oleh karena itu Nabi Muhammad Saw mengunjungi tempat para rasul dan bertemu mereka, di langit dan dibumi.

4. Aqsha berarti lebih jauh, Masjidil Haram berarti masjid disekelilingnya diharamkan hal- hal yang dibolehkan ditempat lain, penyebutan lebih jauh mengisyaratkan ada yang jauh Qushwa, dan itu adalah Masjid Nabawi, artinya ada masjid antara Masjidil Haram dan Masjidil yang lebih jauh, yaitu masjid yang jauh dari masjidil haram yaitu Masjid Nabawi maka kata Aqsha lebih jauh berarti memahamkan ada masjid jauh sebelum yang lebih jauh.

5. Masjidil Aqsha adalah kota suci bagi umat Islam dan seluruh umat nabi nabi terdahulu juga jafikan masjidil Aqsha sebagai kota suci yang harus di jaga.

6. Agama Islam agama kesucian bagaikan air susu ibu atau air susu binatang ternak yang murni tidak bercampur dengan air dan bahan lainnya, begitu dikonsumsi langsung terserap tubuh dengan baik, begitu juga agama Islam melaksanakannya adalah cocok bagi jiwa dan raga manusia, dunia dan akherat.

7. Isra dan Mi’raj adalah Perjalanan Nabi dengan Ruh dan jasad, meliputi perjalanan di bumi, di langit dan melewati langit di alam yang tak berbatas setelah sidratul muntaha.

8. Isra Mi’raj adalah harus diimani dengan membenarkan kejadian demi kejadian, harus diperingati dan tidak dilewatkan begitu saja tanpa makna. Wallahu A’lam

 

Related Articles

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button
Open chat
1
MUI MENJAWAB: Silahkan ajukan pertanyaan seputar Islam, akan dijawab Langsung ULAMA dari MUI SULSEL.